Ahok Beri Isyarat Premium Bakal Dihapus Tahun Depan

  • Share

Ahok Beri Isyarat Premium Bakal Dihapus Tahun Depan – Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengisyaratkan bahan bakar minyak (BBM) premium akan dihapuskan tahun depan.

Menurutnya, penghapusan dilakukan karena kontribusi penjualan premium kecil. Ia menjelaskan saat ini 80 persen dari penjualan BBM Pertamina ditopang BBM jenis Pertalite.

Joker338

“Penjualannya (premium) kecil. Pertalite hampir 80 persen dari total penjualan BBM,” kata Ahok, Senin (27/12) malam.

Karena kontribusi itu, ia menampik Pertalite juga akan dihapus. Ia memastikan Pertalite akan tetap dijual dan tak dikurangi. Bahkan, ia menilai harusnya Pertalite disubsidi ketika premium dihapus.

“Tetap dijual dan tidak dikurangi kalau Pertalite. Subsidi bisa beralih ke Pertalite. Itu yang seharusnya jika subsidi BBM,” katanya.

Namun sayangnya, Ahok enggan memaparkan berapa besar usulan subsidi untuk Pertalite. “Soal teknis bisa ke direksi,” kata dia.

Seperti Ahok, Kementerian ESDM juga mengisyaratkan akan menghapus BBM jenis premium. Buktinya, pemerintah terus mendorong masyarakat untuk melakukan transisi penggunaan BBM dari premium ke pertalite.

Baca Juga : Premium dan Pertalite Bakalan di Hapus, Pertamax Butuh Disubsidi

“Kita memasuki masa transisi di mana premium RON 88 akan digantikan dengan pertalite RON 90, sebelum akhirnya kita akan menggunakan bahan bakar yang ramah lingkungan,” kata Direktur Pembinaan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Soerjaningsih dikutip dari Antara, Rabu (22/12).

Pengalihan bahan bakar ini dimaksudkan agar Indonesia secara bertahap melakukan transisi ke energi bersih yang lebih ramah lingkungan.

Soerja mengatakan hingga saat ini hanya terdapat tujuh negara yang masih menggunakan bahan bakar dengan RON 88, tidak terkecuali Indonesia. Padahal, premium sudah banyak ditinggalkan masyarakat lantaran kualitasnya tidak lebih baik dibandingkan RON 90 atau lebih.

Peralihan dari premium ke Pertalite diproyeksikan mampu menurunkan kadar emisi karbon dioksida sebesar 14 persen.

  • Share